Kakek Ini Matanya Katarak, Tinggal Seorang Diri di Gubuk Reyot dan Tak Pernah Dapat Bantuan

9

SUKABUMI – Asik (80), kakek asal Kampung Kebon Kopi, Desa Cidadap, Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, ini tinggal seorang diri di sebuah gubuk reyot berukuran sekitar 2 meter persegi.

Gubuk yang dihuninya berdindingkan bilik bambu dan langit-langitnya sudah bolong.

Ia tinggal seorang diri dengan kondisi penglihatan sudah tidak berfungsi, karena mengalami katarak.

Kepada Tribunjabar.id, Asik mengaku, penyakit katarak yang dialaminya sudah hampir 7 tahun lamanya.

Namun, Asik tidak menjelaskan kenapa bisa mengalami katarak.

“Lupa lagi, gak inget, penyakit katarak sudah 7 tahun,” ujar Asik, bercucuran air mata.

Asik mengaku, ia tinggal di gubuk kecil di atas tanah anaknya. Ia tidak tinggal bersama anaknya karena kondisi rumah anaknya pun sempit.

“Ada di situ (menunjuk arah depan) rumah anak saya Aep, rumahnya sempit jadi saya tinggal di sini,” tuturnya.

Saat air matanya menetes, Asik mengaku pernah berobat untuk kesembuhan penyakit katarak yang dideritanya.

Namun, karena faktor ekonomi, kini ia hanya mampu membeli obat dari warung apabila terasa sakit.

“Dulu pernah berobat sekali, sekarang mah paling obat warung,” katanya.

Kakek berusia 80 tahun ini mengaku belum pernah mendapatkan bantuan dari pemerintah.

Ia juga berharap bisa melakukan operasi untuk kesembuhan matanya yang mengalami katarak.

“Belum pernah dapat bantuan dari pemerintah, kalau yang foto-foto mah pernah ada,” ujarnya.

Laporan Kontributor Kabupaten Sukabumi, M Rizal Jalaludin

Sumber :  tribunjabar.id 

You might also like